Saluang Bagurau Digelar Komunitas Seni Bukittinggi

 

Saluang jo dendang di balairung Rumah Dinas Wako Bukittinggi

Bukittiggi; Saluang bagurau yang digelar Art Bukittinggi Community di Balairung Rumah Dinas Wali Kota Bukittinggi, Belakang Balok, Sabtu malam ,23 Oktober 2021 dihadiri para Ninik Mamak (Penghulu Adat) dan tokoh masyarakat.


Pantauan media ini, pagelaran musik tradisional Minangkabau bertema Great Bukittinggi dalam Seni tersebut dihadiri pula para pecandu atau pecinta saluang klasik dari luar kota seperti Payakumbuh dan Agam.


Lagu-lagu kisah kehidupan masyarakat Minangkabau didendangkan tiga wanita mengiringi musik yang dikeluarkan dari sepotong bambu (saluang).  Tiupan  saluang itu terdengar mendayu-dayu memecah ruangan mewah Balairung Rumah Dinas orang nomor 1 di kota itu.


Para hadirin pun tanpa dibatasi, diperbolehkan request lagu yang mereka inginkan.


T. Datuak Laweh selaku karajo nan bapokok, silang nan bapangka merasa bangga atas terselenggaranya acara saluang bagurau tersebut.


"Kami sebagai tokoh masyarakat yang hadir senang dan bangga dilaksanakan nya musik kesenian asli Minangkabau ini. Hendaknya kesenian tradisional ini diadakan secara berkala agar kesenian daerah semakin terjaga kelestariannya," kata Datuak Laweh.


Ia berharap, pemerintah kota Bukittinggi, terus mendorong dan mengayomi kesenian daerah yang ada di kota sejarah dan wisata itu.


"Benar, kita harapkan Pemko terus mendorong pagelaran setiap kesenian tradisional yang ada dalam Kota Bukittinggi. Termasuk kesenian daerah lain melalui paguyuban-paguyuban," tutupnya . (KH)

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama