Peduli Sejarah, Disdikbud Padang Pariaman Lakukan Digitalisasi Pelestarian Naskah Kuno

Kikilaksmana
0


Padangpariaman — Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) kabupaten Padang Pariaman melalui Bidang Kebudayaan bekerjasama dengan lembaga Surau Intellectual for Conservation (SURI) melakukan digitalisasi, katalogisasi dan restorisasi manuskrip (naskah Kuno) Syekh Burhanuddin yang bertempat di Surau Pendek Ketek, Kecamatan Ulakan Tapakis pada, Rabu (21/6/2023).


Dalam melakukan upaya pelestarian naskah kuno koleksi Surau Pendek Ketek, Disdikbud Padang Pariaman melibatkkan Ahli Filologi Universitas Andalas Dr. Pramono dengan menggandeng pakar Konservasi naskah kuno Universitas Malaya Prof. Madya Dr.Ab.Razak Ab. Karim, serta dosen dan mahasiswa Univeristas Tanjungpura. Diketahui, kegiatan ini berlangsung selama satu pekan dimulai pada tanggal 12-27 Juni 2023.


Kepala Disdikbud Anwar menyampaikan, keberadaan manuskrip menjadi salah satu bukti sejarah peradaban di suatu daerah. Muatan yang tertulis dalam naskah kuno tersebut menjadi salah satu landasan untuk menambah ilmu pengetahuan.


“Dengan menggandeng kalangan profesional, ini menjadi bukti kepedulian pemerintah terhadap perjalanan sejarah terkhusus di Kabupaten Padang Pariaman,” ungkapnya saat dihubungi.


Kemudian, Anwar juga mengajak masyarakat Padang Pariaman untuk meningkatkan peran serta dalam penyimpanan, perawatan, pelestarian dan pendaftran naskah kuno.


Kepala Bidang Kebudayaan Disdikbud Ade Novalia menyebutkan, kegiatan ini merupakan sebagai upaya penyelamatan khazanah budaya, pelestarian dari warisan leluhur yang berisikan kearifan lokal dengan tujuan untuk merawat fisik serta perlindungan terhadap informasi yang terkandung di dalam naskah kuno tersebut dan wajib untuk dilestarikan.


“Pelestarian naskah kuno ini dilaksanakan dalam bentuk pendigitalan serta melakukan restorasi terhadap kertas-kertas naskah kuno peninggalan Syekh Burhanuddin yang telah rusak dimakan usia,” ujarnya.


Selain itu, Ade Novalia juga menyebutkan sebanyak 53 naskah kuno yang ditemukan, hanya 48 naskah yang bisa diselamatkan olah Disdikbud dan tim, dikarenakan kondisi naskah yang sudah habis dimakan rayap.


Ade Novalia berharap, kegiatan ini bisa menambah wawasan para pewaris naskah untuk dapat menjaga dan merawat naskah-naskah tersebut secara mandiri kedepannya dengan standarisasi dan metode yang telah disampaikan oleh pakar naskah kuno.

Posting Komentar

0Komentar
Posting Komentar (0)

#buttons=(Accept !) #days=(20)

Our website uses cookies to enhance your experience. Learn More
Accept !
To Top