Polsek Lirik Terus Laksanakan Oprasi Yustisi 38 Warga Bandel Terjaring Razia


Cananangnews.com - Hingga sekarang, Kepolisian Resor (Polres) Indragiri Hulu dan jajaran Polsek terus melaksana kan operasi yustisi Covid-19 sebagai upaya percepatan penanganan Covid-19 di Kabupaten Inhu, seperti yang dilaksana kan jajaran Polsek Lirik, Selasa 7 September 2021 pagi.


Hasilnya, masih terjaring sebanyak 38 warga bandel yang melanggar Protokol Kesehatan (Prokes) yang ditetapkan pemerintah dalam penanganan dan upaya memutus mata rantai penyebaran Covid-19.


Selasa pagi, Polsek Lirik melaksanakan razia yustisi, hasilnya, masih terjaring warga pelanggar Prokes, umumnya tidak memakai masker saat beraktifitas diluar rumah atau tempat umum lainnya," kata Kapolres Inhu, AKBP Bachtiar Alponso S.I.K, M.Si melalui PS Paur Humas Polres Inhu, Aipda Misran dan Kapolsek Lirik AKP Ali Azar S.Sos Selasa siang.


Selain upaya menekan penyebaran Covid-19, razia yustisi tersebut juga merupakan implementasi Peraturan Bupati (Perbup) Kabupaten Inhu nomor 63 tahun 2020 tentang Prokes dan sanksi bagi pelanggar diwilayah hukum Polsek Lirik.





Dijelaskannya, ada beberapa titik yang menjadi target dalam operasi tersebut, yakni pasar rakyat Lirik, kedai kopi, mini market dan pusat keramaian aktifitas masyarakat lainnya. Hasil operasi, terjaring 38 warga pelanggar Prokes.


Dari 38 orang itu, 22 diantaranya diberi sanksi berupa teguran secara lisan, 14 orang sanksi teguran tertulis dan 2 orang pelaku usaha yang tidak mematuhi Prokes ketika menjalankan usahanya.


Selain diberi sanksi, dalam operasi tersebut juga dilaksanakan imbauan dan seruan pada masyarakat agar selalu mematuhi Prokes, seperti memakai masker ketika beraktifitas diluar rumah atau tempat umum, jika perlu memakai masker berlapis untuk lebih aman.


Kemudian, selalu menjaga jarak, menghindari kerumunan, rajin mencuci tangan menggunakan sabun dan air mengalir atau hand sanitizer serta mengurangi aktifitas diluar rumah, apabila tidak terlalu penting, disarankan agar jangan keluar rumah." M.e.Samosir 


Post a Comment

Lebih baru Lebih lama