AKBP. Sri Wibowo, S.Ik menyerahkan bantuan kepada warga


PESISIR SELATAN - Kurang lebih 35 kilo Kapolres Pesisir Selatan AKBP. Sri Wibowo, S.Ik turun menuju lokasi longsor di Kampung Langgai, Nagari Ganting Mudiak Utara Surantih, Kecamatan Sutera, Kabupaten Pesisir Selatan, dari jalan Nasional untuk menuju lokasi longsor, Kapolres Pessel bersama anggota harus menempuh jalan sempit, serta menitih jembatan gantung dengan kondisi jalan berlumpur. Didampingi walinagari Ganting Mudiak Utara Surantih.

Berdasarkan informasi warga setempat, bahwa jalan menuju lokasi longsor Kampung Langgai, Nagari Ganting Mudiak Utara Surantih, Kecamatan Sutera, adalah jalan buntuh. Tidak menghubungkan antara kabupaten satu dengan kabupaten lainya (bukan jalan utama).

"Ini jalan buntu, kampung Langgai, Nagari Ganting Mudiak Utara Surantih, Kecamatan Sutera, tidak bisa tembus kemana-kemana," kata Ranto warga setempat pada, Senin (11/1).

Menggunakan sepeda motor trail, Kapolres Pessel melihat dari dekat kondisi kampung Langgai terkena longsor beberapa hari yang lalu. Berdasarkan pantuan dilokasi, kendaraan roda dua (sepeda motor) bisa melewati, sedangkan kendaraan roda empat tidak bisa melintas.

Sedangkan untuk operasional alat berat eskavator, tidak bisa melintas karena kondisi jembatan gantung yang tidak cukup memungkinkan dilewati alat berat. 

Usai melihat dari dekat lokasi longsor, Kapolres melanjutkan pengecekan ke kampung Akad, Nagari Kambang Timur, Kecamatan Lengayang. Didampingi Kapolsek Lengayang.

Pada media, Kapolres Pesisir Selatan AKBP. Sri Wibowo, S.I.K mengatakan, berdasarkan hasil kegiatan pengecekan kelokasi longsor di kampung Langgai, Kecamatan Sutera memang ada beberapa titik longsor, namun secara keseluruhan aktifitas masyarakat tetap berjalan seperti biasa. Sedangkan akses kendaraan hanya bisa dilalui kendaraan roda dua. 

Kepada masyarakat Sri Wibowo agar tetap mewaspadai anomali cuaca tidak menentu. Termasuk bersama-sama mengawasi aktifitas ilegal logging diwilahnya, jika ada perambahan hutan secara ilegal segera laporkan ke pihak polsek ataupun polres pessel, untuk nantinya akan kita tindak tegas. 

"Mari kita jaga lingkungan kita, jangan sampai hal itu menyebabkan bencana, seperti banjir dan tanah longsor," kata Sri Wibowo.

Lebih jauh Sri Wibowo, bahwa penanganan musibah ini harus dilakukan bersama-sama dengan pihak Badan Penangulangan Bencana Daerah (BPBD) dan Dinas terkait untuk segera penanganan cepat. Agar, aktifitas warga kembali normal.

Dan, untuk perambahan hutan atau ilegal logging Sri Wibowo telah memerintakan jajaran Kapolsek melakukan patroli wilayah, tindak tegas jika ada oknum pelaku ilegal logging.

"Sedikit bantunan dari Polres Pessel kita serahkan pada warga di Kampung Akad, minimal bantuan ini bisa membantu warga sedang mengalami cobaan banjir," ucapnya.

Sedangkan Armis warga kampung Akad, Nagari Kambang Timur, Kecamatan Lengayang dihadapan kapolres menyampaikan kecemasan dan khawatir akan banjir susulan, apalagi sampai berita ini diturunkan hujan masih cukup tinggi. 

"Kita dan warga lain berharap sama Pak Kapolres bisa membantu menyampaikan pada Pemkab dan dinas terkait, untuk mempercepat penanganan normalisasi Sungai Batang Lengayang," harap Armis.

Atas bantuan dari Kapolres Pessel, Armis mengucapkan terima kasih. Dan bantuan ini cukup membantu warga disini. Ada beberapa rumah warga terkena dampak banjir, sedangkan tiga rumah rusak akibat tersapu air sungai.

Di kampung Akad Kapolres Pessel cukup prihatin dengan kondisi warga yang terkena musibah. Sekaligus melihat dari dekat kondisi rumah warga yang rusak tersapu banjir. (can)