Subscribe Us

header ads

KPU Agam Gelar Sosialisasi Tahapan Penyelenggaraan Pilkada Serentak 2020


AGAM, -Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Agam menggelar sosialisasi PKPU No 5 tahun 2020, tentang tahapan, program dan jadwal pemilihan kepala daerah tahun 2020, di Hotel Sakura Syari’ah Lubuk Basung, Kamis (25/6).
Ketua KPU Kabupaten Agam, Riko Antoni menyebutkan, sosialisasi ini merupakan rangkaian seluruh tahapan yang sudah dikeluarkan melalui PKPU No 5 tahun 2020. Sebelum waktu penundaan, tahapan penyelenggaraan pemilu sudah sampai pada tahap pembentukan badan penyelenggaraan ad hoc.
“Pada saat itu kita sudah membentuk panitia pemilihan kecamatan dan juga panitia pemungutan suara tingkat nagari,” ujarnya.
Namun, dengan dikeluarkan surat keputusan KPU RI tentang penundaan tahapan, maka panitia pemungutan suara yang sudah dibentuk sebelumnya tidak jadi dilantik.
Dengan begitu, berdasarkan hasil RDP dengan pemerintah dan DPR antara KPU dan Bawaslu, maka disepakati penyelenggaraan pemilihan kepala daerah serentak, baik gubernur dan wakil gubenur maupun bupati dan wakil bupati tetap dilaksanakan 9 Desember 2020.
Oleh sebab itu, dengan tindaklanjut dikeluarkannya Perpu No 2 tahun 2020, tentang penyelenggaraan Pemilukada serentak, maka KPU juga menindaklanjuti dengan dikeluarkannya PKPU No5 tahun 2020 yang disosialisasikan hari ini.
“Hal ini sudah dimulai kegiatannya 15 Juni 2020, dengan pencabutan SK penundaan tahapan yang juga dikeluarkan di wilayah Agam. Kemudian ditindaklanjuti dengan pengaktifan kembali badan penyelenggara ad hoc,” ujarnya.
Riko menjelaskan, dalam waktu dekat ada beberapa tahapan yang akan dilaksanakan diantaranya, verifikasi faktual dukungan bakal calon perseorangan. Menurut jadwal dilaksanakan 27 Juni sampai 10 Juli 2020. Kemudian pemutakhiran data pemilih yang juga bakal dilaksanakan bulan ini.
Sosialisasi ini dibuka Bupati Agam, diwakili Asisten I Setdakab Agam, Rahman, yang juga diikuti Forkopimda, Bawaslu partai politik, bakal pasangan calon perseorangan, media dan lainnya.
Rahman menyebutkan, dalam pelaksanaan sosialisasi, bagi peserta yang mengikuti memiliki tugas masing-masing, artinya bagaimana nanti pilkada serentak yang aman dan tertib dapat terwujud di Kabupaten Agam.
“Kita sangat menghargai hak masyarakat, justru itu kita berharap tahapan pilkada dijelaskan baik-baik, supaya peserta sosialisasi paham dan bisa menyampaikan kepada masyarakat,” ujarnya.
Apalagi pelaksanaan pilkada kali ini kondisinya berbeda yang masih di tengah pandemi Covid-19. Bahkan kata Rahman sebelumnya juga telah membicarakan hal ini dengan Ketua KPU Agam, bahwasannya pelaksanaan pilkada harus sesuai protokol kesehatan. (BJR) 

Posting Komentar

0 Komentar