Rumah Tahfizh Tabarak Diresmikan Bupati Agam - CANANG NEWS

Breaking

Minggu, 27 Oktober 2019

Rumah Tahfizh Tabarak Diresmikan Bupati Agam


Lubukbasung,canangnews----Kabag Kesra Sekretariat daerah,Syatria meresmikan Rumah Tahfizh Tabarak Lubuk Basung, Simpang IV Tangah Nagari Persiapan Surabayo, Minggu (27/10).
Kegiatan ini dihadiri Kemenag Agam diwakili Kepala TU, Kamiri, Camat Lubuk Basung diwakili Kasubag Umum dan Kepegawaian, Windra Purnama, tokoh masyarakat, guru Rumah Tahfizh Tabarak, orang tua santri dan lainnya.
Pada kesempatan ini, Syatria mengatakan pemerintah daerah mengapresiasi semua pihak yang sudah mendirikan lembaga pendidikan Al-Qur’an atau rumah tahfizh. Salah satunya Rumah Tahfizh Tabarak, dibawah pembinaan Yayasan Pengembangan Al-Qur’an Daarul Huffazh Lubuk Basung.
“Perjalanan kegiatannya telah diawali sejak beberapa tahun lalu. Namun untuk mewujudkan sebuah rumah tahfiz baru dimulai delapan setengah bulan lalu,” ujarnya.
Menurutnya, apa yang dilakukan pengurus yayasan dan pendiri lembaga pendidikan Al-Qur’an ini, sejalan dengan cita-cita masyarakat daerah itu dalam mewujudkan Agam Madani. Di mana prosesnya dilakukan melalui RPJMD setiap tahunnya.
Sejalan dengan itu, dikatakan Syatria bahwa gerakan Nagari Madani yang dicanangkan Bupati Agam, dilaksanakan juga untuk peningkatan kemampuan membaca, menulis, memahami dan mengamalkan Al-Qur’an. Hal ini merupakan kriteria pertama dari tujuh kriteria dalam program tersebut.
“Pemerintah daerah tahun ini juga bakal menggelar semarak 1.000 hafizh, sebagai upaya untuk mengukur sejauh mana penerapan gerakan Nagari Madani di tengah masyarakat. Hal ini dalam konteks membaca, memahami dan menghafal Al-Qur’an,” jelasnya.
Berdasarkan itu lah pemerintah daerah sangat mendukung dibentuknya rumah tahfizh. Dukungan pemerintah tidak hanya dalam bentuk kebijakan, tetapi juga diiringi dengan memberikan pelatihan setiap tahunnya kepada guru tahfizh dan TPA/MDA.
“Tidak hanya itu, pengelola pondok Al-Qur’an dan rumah tahfizh juga dibekali dengan ilmu manajemen. Melalui pelatihan kita mengharapkan, upaya untuk melahirkan generasi Qur’ani dapat terwujud sesuai yang diharapkan,” pungkasnya.
Kepala Rumah Tahfizh Tabarak Lubuk Basung, Andri Saputra menjelaskan, sebelum bangunan ini berdiri, kegiatan sudah berjalan sejak januari 2014 di rumah salah seorang orang tua santri di Lubuk Basung. Berjalan 2,5 tahun, proses belajar mengajar Al-Qur’an dipindahkan ke Mushala belakang DPRD Agam.
“Karena Mushala direnovasi, maka kegiatan dipindahkan lagi ke Masjid Agung Nurul Fallah Lubuk Basung. Mulai Kamis depan, kegiatan akan dipindahkan ke Rumah Tahfizh Tabarak yang diresmikan hari ini,” ujarnya.
Dijelaskan, pembangunan ini berawal dari salah seorang orang tua santri yang mendatanginya pada Desember 2018. Kedatangan hamba allah itu bermaksud hendak memberikan bantuan yang diperuntukkan untuk membangun rumah tahfizh.
“Berawal dari itu, saya kembali ditemui salah seorang orang tua santri lainnya, dengan maksud menyumbangkan sebidang tanah untuk pembangunan rumah tahfizh,” tuturnya.
Bahkan imam Masjid Nurul Fallah itu, tidak menyangka mendapatkan dukungan yang luar biasa dari orang tua santri. Sehingga dalam kurun waktu delapan setengah bulan, rumah tahfizh tabarak sudah dapat diresmikan. Pembangunannya dimulai sejak Januari 2019.
“Pembangunan gedung berlantai tiga itu menghabiskan dana sekitar Rp447 juta. Untuk itu, kita mengucapkan terimakasih sebesar-besarnya kepada orang tua santri, yang sudah memberikan bantuan untuk mewujudkan pembangunan Rumah Tahfizh Tabarak,” pungkasnya. (rel/bj)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar